Mu’jizat Al-Qur’an


Mu'jizat Al-Qur'an Sepanjang Masa

Mu'jizat Al-Qur'an Sepanjang Masa

AL QUR’AN MUJIZAT YANG lNDAH
Al Qur’an Al Karim merupakan mu’jizat Rasul yang agung termasuk mu’jizat yang indah selain juga mu’jizat yang logis. Ia telah membuat bangsa Arab tidak mampu berkutik, yaitu dengan keindahan bayannya, kerapian susunan dan uslubnya, dan keunikan suaranya apabila dibaca, sehingga sebagian mereka menamakannya “Sihir.”

Para ulama balaghah dan para sastrawan bangsa Arab sejak masa Abdul Qahir sampai Ar-Raf”i dan Sayyid Quthb dan selain mereka pada zaman kita ini telah menjelaskan sisi I’jaz bayani (kejelasan mu’jizat) atau sisi keindahan dalam kitab ini.

Yang dituntut di dalam membaca Al Qur’an adalah bertemunya antara keindahan suara dan tajwidnya sampai keindahan bayan dan susunannya, oleh karena itu Allah SWT berfirman:

“Dan bacalah Al Qur’an itu dengan perlahan-lahan.” (Al Muzzammil:4)

Rasulullah SAW bersabda

“Bukanlah termasuk ummatku orang yang tidak melagukan Al Qur’an.” (HR. Bukhari)

Tetapi dengan lagu yang khusyu’ bukan main-main atau merubah.

“Hiasilah Al Qur’an itu dengan suaramu.” (HR. Muslim)

Dalam riwayat lainnya disebutkan

“Sesungguhnya suara yang baik itu menambah Al Qur’an menjadi baik.” (HR. Ahmad, Abu Dawud dan An-Nasa’i)

Rasulullah SAW juga bersabda kepada Abu Musa Al Asy’ari RA, “Seandainya kamu melihatku, aku mendengarkan suaramu tadi malam, sungguh kamu telah diberi seruling dari seruling keluarga Dawud.” Abu Musa berkata, “Seandainya aku mengetahui hal itu, maka aku akan membacakan untukmu dengan bacaan yang lebih baik.” (HR. Muslim)

Rasulullah SAW juga bersabda:

“Apa yang diizinkan Allah pada sesuatu, apa yang dizinkan Allah kepada Nabinya (adalah) untuk membaguskan dalam melagukan Al Qur’an yang dia baca dengan keras.” (HR. Ahmad, Bukhari dan Muslim)

Saya pernah mendengar syaikh kita Dr. Muhammad Abdullah Darraz rahimahullah pernah menceritakan kepada kami tentang sikapnya dalam Majlis Al A’la penerangan siaran, dan beliau termasuk staf anggota, mengatakan “Sesungguhnya mereka itu menghendaki untuk menjadikan waktu membaca Al Qur’an pada pembukaan dan penutupan acara serta dalam acara-acara yang lainnya karena dengan perhitungan memberikan andil di bidang agama saja,” maka Syaikh mengatakan, “Sesungguhnya mendengar Al Qur’an itu bukan hanya pertimbangan agama saja, akan tetapi juga bernilai seni dan keindahan dari isi kandungan Al Qur’an dan suaranya yang indah.”

Ini benar, karena dalam Al Qur’an terkandung unsur agama, ilmu, sastra dan seni secara bersamaan. Dia mampu memberikan siraman ruhani, memberikan kepuasan akal, membangunkan perasaan, memberikan kenikmatan pada perasaan dan memperlancar lisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: